|CERPEN| Mana IC kau?

Oleh: w. azzuar         Pojok belakang bas Likas – KK berwarna putih biru, menuju rumah pada saat KK berwarna jingga. Bas singgah di perhentian bas Karamunsing. Tapi, kali ini lama.…

Continue Reading

|Cerpen| Dongeng Sampah

Oleh: Muhammad Julazman Jupri Semua pemandu lori kelihatan bingung. Mereka terkial-kial seperti sedang mencari sesuatu. Mereka sepertinya telah kehilangan sesuatu. Mereka terkejut apabila melihat segala tempat yang menjadi kebiasaan bagi…

Continue Reading

|CERPEN| Sahabat dan Luka Lama

 Oleh: Hafal Abu Senyumannya buat aku teringat kembali kepada ketakutan lalu. Cukup sekali salam kukuh dengan Naiem selepas handover report daripada Amin, dia senyum dengan lebar. Wajahnya, hampir seiras dengan…

Continue Reading

|Cerpen| BOD-OH

Oleh: Yeyen Khoo "Bodoh! Bukalah!" “Kau ni tak habis-habis cakap bodoh kan!” Bentak Oh. “Benda dah melekat dekat mulut nak buat macam mana?” Jawapan-balas Bod sayup-sayup kedengaran. Matahari sudah mulai…

Continue Reading

|Cerpen| Reena.Malam.Melankoli

Oleh: adiHJ Reena tengah duduk bersila di kerusi kayu dalam bilik aku. Kepalanya menghadap ke luar jendela yang gelap gelita sebab sudah dua jam mati karan di tempat ini. Dia…

Continue Reading

|Cerpen| Saling Sederhana

Oleh: Perempuan Senja Pernah dulu abang bisikkan sayang. Abang ajak aku naik ke atas. Kata kau, “Mari sayang, kita sama-sama mengira bintang.” Merah pipiku menahan segan. Tangan abang depangkan luas,…

Continue Reading

Beg itu Masalah Kamu Sekarang

Oleh: Aakmal Yusop Daud sedang menunggu di pondok bas. Bas yang terakhir sudah berlalu dua jam lalu.  Dia menggigil, menoleh ke kiri, kemudian ke kanan. Dia melihat telefon pintarnya. “Ish,…

Continue Reading
  • 1
  • 2
Close Menu
×
×

Cart