|Puisi| Petualang Yang Bertahan

Oleh: Rien Sd Ketika menebas di sawah lalang panjang menjadi rebah kita tidak melepaskan cangkul kupikul untuk menggerudi tanah aku bercucuk engkau bertanam anak-anak menyiram-nyiram kita tidak lupa ketika Usman…

Continue Reading

|Puisi| Kita dan Mereka

Oleh : Humaira Bhakra Manusiawi, Istilahnya tidak selalu didengar. Apatah lagi insan yang bersifat sedemikian. Tidak selalu. Keinginan menjadi bangsa bermartabat itu tidak pernah pudar. Semua mahu begitu. Pelbagai perang…

Continue Reading

|Puisi| Suara Perjuangan Kita Sudah Mati

Oleh : Muhammad Julazman JupriSuara perjuangan kita sudah matipejuang kemerdekaan juga sudah digaripara pemidato juga sudah dibunuhbarisan penentang juga sudah diruntuh.Mereka kata mereka adalah pencinta kedamaiantetapi semakin ramai saudaraku yang…

Continue Reading

|Puisi| TER-

Oleh: Yeyen Khoo Terlajak terpecut terkaku, ke medan kiri sambil mata terpejam, lari dan terus mencuba buat dikejar kebebasan. Tertanya tersoalkan terbingungkan, mencari tanya yang tidak timbul jawabnya, memacu matlamat…

Continue Reading

|Puisi| Mereka Sedang Lena

Oleh: Mohd Rosyaidi Dahulunya, merekalah yang diagungkan, tangisan rakyat harus dihilangkan semuanya, rakyatlah yang harus diagungkan. Dahulunya, janji-janji merekalah yang paling manis, supaya mampu berkuasa di kemudiannya, dan rakyat kononnya…

Continue Reading

|Puisi| Skrip Malaikat

Oleh: Rien Sd Eh, sinilah!Aku punya rahsia aku bancuh dengan jampi rencahsemalam selepas cawat sudah kulondehaku mendengar skrip para malaikat taatdi celah surah Al Mukminuntentang para kabilahlanun Quraisyyang mencopet murba…

Continue Reading

|Puisi| Aku Dan Mahasiswa

Oleh: Zawawi Aku selalu digelar mahasiswa pemberontak. Aku selalu digelar pembikin onar. Aku selalu dinilai dari penampilanku. Aku selalu dinilai dari percakapanku. Kenapa kau gelar aku pemberontak? Kenapa kau gelar…

Continue Reading

|Puisi| Anak Tanpa Negara

Oleh: Muhammad Julazman Jupri Miliknya sebatas yang bisa dikira tidak berbaju di negara maju hidupnya riang tawanya senang di tangannya hanya sisa makanan terbuang. Dia dari barisan manusia dunia tidak…

Continue Reading
Close Menu