|Puisi| Sisa-sisa Yang Tertangguh

Oleh : Redo   Sedang langit terang berubah menjadi gelap malam ketika itulah cahaya bulan menggantikan cahaya matahari sedang bintang tidak bersinar kelip kadang awan mendung seakan membawa hujan ketika…

Continue Reading |Puisi| Sisa-sisa Yang Tertangguh

|Puisi| Memujuk Pemerintah Yang Kecewa

Oleh: Akmal   Sembah Menteri Terpilih Dua Kali! Sembah Fir’aun Tidak Termahkota! Sembah Pencipta dan Pemusnah Haluan Negara! Sembah dari Penganggur Tidak Dinilai!   Hamba mendengar akan masyghulnya tuan patinggi,…

Continue Reading |Puisi| Memujuk Pemerintah Yang Kecewa

|Puisi| Memujuk Pemerintah Yang Kecewa

Oleh: Akmal Sembah menteri terpilih dua kali! sembah Fir’aun tidak termahkota! sembah pencipta dan pemusnah haluan Negara! sembah dari penganggur tidak dinilai! Hamba mendengar akan masyghulnya Tuan Patinggi hantaran laporan…

Continue Reading |Puisi| Memujuk Pemerintah Yang Kecewa

|Puisi| Konkrit Bisu

Oleh: Fazrul Azril Alam ini tidak pernah membenci, tidak pernah merintih, malah,  menyayangi kita, kita ketepikan kesakitan alam,  kita tumbuhkan konkrit tebal dan tinggi,  alam mulai diam,  negeri mulai sunyi, …

Continue Reading |Puisi| Konkrit Bisu

|Puisi| Menjadi Negara

Oleh: Fazrul Azril Luas laungan merdeka kalian, kita sudah beroleh negara sendiri, kita dukung kemerdekaan dari semenanjung ke borneo. Kita jadi negara! Kongsi suka dan bebas! Tetapi. Apa duka juga…

Continue Reading |Puisi| Menjadi Negara

|Puisi| Aku dan Anjing

Oleh: Mohd Rosyaidi Pagi dan santai dengan segelas kopi menghirup manis pahitnya sambil kepala pusing memikirkan hari ini kudrat apa lagi   mahu dilepaskan. Atas kerusi hitam badan lena menyandar menghirup…

Continue Reading |Puisi| Aku dan Anjing

|Puisi| Wanita dan Bangun Pagi

Oleh: Melur dan Bias Wanita dan bangun pagi, tidak mengapa, faham. Aku angguk, kenapa dia membencikan, tembakau dan candu. Udara ini tidak akan lagi segar, rumput dan embun. Seperti selalunya.…

Continue Reading |Puisi| Wanita dan Bangun Pagi

|Puisi| Hujan

Oleh : Mohd Rosyaidi Malam ini hujan datang hendak menemani kita-kita sedang menikmati nyaman di tepi-tepi ini.   Melihat sosok-sosok seharian menggagah diri mencari suapan nasi untuk hari ini dan…

Continue Reading |Puisi| Hujan

|Puisi| Impianku

Oleh: Achmad Fatkur Damailah di sana wahai lautan yang tenang tidurkan dirimu di atas pangkuan nelayan mereka tidak tidur mereka tidak makan keranamu mereka berserah. Hasil hari ini adalah untuk…

Continue Reading |Puisi| Impianku

|Puisi| Kapsul Kehidupan

Oleh: D’Hamdan.M Sedasawarsa sering meniti, dari bibir ke bibir umat manusia, di tiap empat penjuru dunia, di tiap lara yang menerpa.   Banyak qalbu terpedaya, solusi segala lara wang semata,…

Continue Reading |Puisi| Kapsul Kehidupan